Shhtt.. ada orang sedang berjiwang.

Isnin, 30 Disember 2013

Bab 32 - Takde beban, batu dicari untuk digalas..

“Abang tak sunyi ke bini abang tu ada di KL? Bila dia nak balik?” soal Lisa cukup ramah.
“Sunyi jugak. Tak tahu lagi bila nak balik. Papa dia masih dalam rawatan lagi,” jawab Kudin tanpa mengalihkan pandangannya daripada kerjanya.
Lisa tersenyum sendiri mendengar jawapan Kudin. Lelaki itu mula didekatinya. Dia melabuhkan duduknya di hadapan meja Kudin. Semenjak kebelakangan ini dia lihat Kudin sudah sedikit ‘slow’ dengan dia. Kudin tidak lagi menghalau dia setiap kali dia datang ke pejabat Kudin. Cumanya lelaki itu tetap tidak seramah dulu lagi apabila bercakap dengan dia. Lelaki itu hanya bersuara apabila perlu sahaja.
“Kesian Rinakan, bang? Mesti dia susah hati sekarang ni. Lisa sendiri pun tak dapat bayangkan macamana Lisa nak terima keadaan tu kalau benda tu jadi pada keluarga Lisa,” ujar Lisa cukup lembut mengalun suara sayunya. Macam ikhlas benarlah tu kononnya.
Kudin mengangguk sahaja dalam kesibukannya itu.
“Lisa harap dia tabah dengan semua dugaan ni,” tambah Lisa lagi.
“Dia okay. Mula-mula dulu dia memang sedih. Tapi semenjak kebelakangan ni dia dah mampu sesuaikan diri dengan keadaan. Hidup ni memang takkan selamanya macam tu aja,” jawab Kudin masih tidak memandang si Lisa.
Lisa mengangguk setuju dengan bicara lelaki itu.
“Abang, nampak buzy sangat. Ada apa-apa ke yang Lisa boleh tolong?” tanya Lisa lembut.
Kudin mula menoleh. Ada kerutan tergaris di dahinya mendengar kata-kata Lisa. Tiba-tiba Lisa baik hati pula mahu menyumbang tenaga di situ. Ikutkan kesibukan dia saat ini memang dia memerlukan bantuan seseorang.
“Betul ke nak tolong?” soal Kudin bersungguh.
“Ada apa-apa kerja yang abang nak Lisa buat?”
Kudin pantas mengambil sebuah buku dari dalam laci mejanya. Buku itu diserahkan kepada Lisa bersama sebatang pen. Kemudian dia mengambil sehelai kertas yang terselit di bawah buku di hadapannya itu lalu diserahkan kepada Lisa. “Nah.. isi semua yang terkandung dalam kertas ni dalam buku tu. Tahukan macamana nak buat?”
“Abang ajarkanlah..”
Kudin menghela nafas perlahan. Namun permintaan Lisa diturutinya juga. “Okay.. bukak bahagian report yang last sekali dibuat,” arah Kudin sambil menunjukkan buku yang diberikannya kepada gadis itu sekejap tadi.
Lisa terus melakukan apa yang disuruh oleh Kudin. “Yang ini?” lembut sahaja pertanyaannya. Kudin memandang seketika buku yang sudah terbentang luas itu. kemudian dia terus mengangguk.
“Angka yang ada dalam kertas tu kau isikan dalam kotak kosong tu ikut turutan. Kemudian ambil kalkulator ni. Angka yang terdahulu tu kau tolakkan dengan angka yang dalam kertas tu. Jawapannya nanti kau letak pada bahagian kosong yang last tu.”
“Okay.. Lisa dah faham,” jawab Lisa cukup senang dengan tugasan yang diberikan Kudin kepadanya. Senang sahaja baginya dan yang lebih bermakna lagi dengan tugasan ini dapatlah dia berlama-lama di dalam pejabat lelaki itu sambil meraih kepercayaan Kudin kepada kesungguhannya.
Kudin kembali kepada kerjanya tanpa sebarang perbualan lagi. Dia mahu segera menyelesaikan tugasnya di situ sebelum pergi menjenguk ladangnya pula. Namun sedang dia ralik menyudahkan kerjanya telefon di dalam poket seluarnya bergetar. Sebaik sahaja gadjet itu dikeluarkan Kudin melihat nama isterinya tetera sebagai pemanggil. Bibirnya segera tersenyum.
Dah rindu dengan Abang Kudin ke? Detik hatinya seronok. Baru beberapa hari mereka tidak bertemu dia sudah dicari-cari Edrina selalu. Pagi petang dan malam Edrina tidak pernah culas memanggilnya. Bahagia rasanya hati lelaki itu. Kudin sempat berlalu dari pejabat itu sebelum menjawab panggilan itu.
“Abang sibuk ke?” pertanyaan itu menerpa setelah salam dihulurkan Edrina.
“Sibuk jugak. Rina kat mana ni?”
“Kat rumah. Papa dah discharge semalam,” jawab Edrina lembut sahaja.
“Alhamdulillah.. sayang okay ke tu?”
“Hmm.. biasa je. Abang sihat?”
“Sihat. Baby abang sihat ke hari ni?”
“Semuanya okay. Abang jangan bimbang. Rina tak pernah abaikan pesanan abang hari tu,” jawab Edrina cukup mesra.
“Emm.. bila sayang nak balik? Dah lama sangat Rina kat sana.” Perlahan sahaja nada Kudin mengalunkan kata-katanya.
“Baru 4 hari je pun abang ni!” getus Edrina sambil ketawa.
“Dah lama sangat tu, yang. Abang ni pun macam nak demamlah pulak rasanya.” Tiba-tiba Kudin terbatuk-batuk.
“Ish! Batuk lagi. Tulah.. dah dua hari abang asyik batuk je. Tekak ni pun macam tak berapa sedap. Kepala sakit. Hidung ni pulak dah berapa hari asyik tersumbat aja. Selesema..” ujar Kudin sambil membuat nada paling polos di alam semesta ini.
“Hmm.. nak demam tu sebab kurang minum air masak kut. Cuaca panas sekarang ni. kena banyak minum air masak. Abang tu mesti asyik minum air kopi ajakan? Kopi tu bagi panas badan tau, bang!” komen Edrina sengaja buat tidak faham olah lelaki itu.
Kudin menggaru kepalanya. Alahai.. bini aku jawab macam tu pulak. “Emm.. abang dah minum banyak air masak. Betul, yang! Tapi masih nak demam jugak,” ucap Kudin bersungguh.
“Tadi Rina tanya, abang kata sihat. Sekarang mengadu nak demam pulak. Mana satu yang benar ni? Tadi suara tu sengau konon-konon macam tengah selesema. Ni elok balik dah suara tu?” desis wanita itu sudah cukup lama terhidu drama propaganda suaminya itu. Setiap olah Kudin sudah masak di benaknya ini.
Kudin terus terdiam dengan mata terbuntang sendiri. Aku dah terkantoi ke ni? detik hati Kudin dengan mulut sedikit ternganga. “Suara abang okay ke? Ni memang tengah tak sihatlah,” jawab Kudin bersungguh.
“Nak suruh Rina baliklah tu..” cebir Edrina di hujung sana.
“Yalah.. sunyilah abang Rina takde. Tak boleh tidur. Esok abang pergi ambil sayang ya?” jawab Kudin rendah sahaja.
“Mengada-ada betul. Hari tu abang cakap abang bagi Rina duduk sini jaga papa. Baru 4 hari dah suruh balik pulak,” desis Edrina semakin geram.
“Abang pun nak kena jaga jugak.” Kudin segera membuat suara meminta simpati.
“Yalah.. esok abang datang ambil Rina,” putus Edrina mengalah juga. Rasanya dengan keadaan ayahnya yang sudah tegap, dia harus mengutamakan suaminya pula. Lagipun ramai orang di rumah itu boleh menjaga ayahnya sedangkan suaminya hanya bersendirian di rumah mereka. Tambah lagi satu faktor, dia pun sebenarnya teramat rindukan lelaki itu.
“Betul, sayang? Esok sehabis saja abang solat subuh, abang pergi sana ya?” ucap Kudin mula ceria suaranya.
“Ya. Abang jangan lambat pulak.”
“Tak, sayang. Esok awal pagi abang bertolak. Ni yang buat abang bertambah sayang ni.” Kudin berbisik perlahan sambil menyeringai sendiri. Kakinya menyepak-nyepak tanah di hujung kakinya entah kenapa.
“Kalau Rina cakap tak mahu balik lagi tak bertambah sayang ke?” perli Edrina selamba. Saat mendengar nada suaminya dia macam dapat membayangkan rupa suaminya. Mesti tengah tersengih macam kerang sambil menguis-nguis sesuatu yang berdekatan dengan dia.
“Ish! Mana boleh tak bertambah sayang. Bertambah jugak tapi nanti lepas Rina balik sini, Rina jugak yang siksa,” jawab Kudin lembut.
“Siksa kenapa pulak?” sambut Edrina pantas.
“Siksalah..” jawab Kudin sedikit berlagu.
“Yalah.. siksa kenapa pulak?” getus Edrina malas mahu berteka teki.
“Alah.. sayang ni buat-buat tak faham pulak. Kita kan dah lama tak jumpa. Mestilah abang nak itu.. emm.. alah! Yang itu tu,” ucap Kudin terus menyeringai membayangkan apa yang sedang melintas di otaknya itu.
“Gatalkan?”
“Gatal apa pulak?” sambut Kudin sengaja menahan tawa.
“Yalah.. itu tu apa maksudnya? Dah lama tak jumpa nak itu-itu. Apa itu yang abang maksudkan ni?” Edrina mendegus geram. Tak habis-habis gatal si Kudin.
“Maksud abang tadi.. emm..”
“Apa yang emm?” pintas Edrina saat Kudin termanggu seketika.
“Emm.. baju abang yang bersih dah nak habis. Banyak yang lain tak basuh lagi. Rumah pun dah bersepah. Abang tak sempat nak kemas,” jawab Kudin selamba.
Edrina terdiam sambil menarik nafas dalam. Itu rupanya! Patutlah nak aku balik cepat! Nak suruh aku kemas rumah dengan kain baju dia. Kurang asam punya suami.
“Abang Kudin..” sapaan dari arah belakang itu merencatkan perbualan dua manusia itu. Kudin segera menekup corong sebelum memandang ke belakang.
“Ada apa?” rengusnya sedikit terkejut dengan panggilan Lisa yang menerpa tiba-tiba.
“Lisa dah siapkan kerja tadi. Ada apa-apa lagi yang abang nak Lisa buat?” ujar Lisa dengan segaris senyuman manis di bibir.
“Takde apa-apa. Kau pergi balik sekarang,” ucap Kudin serius.
Berubah wajah Lisa kala itu. Balik? Dia tak mahu balik! “Lisa nak tolong abang kat sini,” ujar Lisa agak rendah.
“Dah takde apa lagi yang kau boleh tolong. Tolong pergi balik aja sekarang ni,” ujar Kudin selamba.
Mahu tidak mahu Lisa berlalu juga dengan wajah cemberut. Sebaik sahaja gadis itu berlalu Kudin kembali melekapkan gadjet itu ke telinga.
“Sayang..” tiada jawapan kedengaran sebaliknya hanya nada panjang kedengaran menandakan talian sudah tidak bersambung antara mereka berdua.
“Aik? Dah putus ke? Terputus ke atau dia memang sengaja putuskan?” Kudin memandang telefonnya. Memang tiada lagi nama Edrina dan simbol ganggang tertera di skrin.
Kali itu Kudin pula cuba memanggil nombor isterinya. Namun sebaik sahaja talian bersambung panggilannya itu terus dimatikan oleh orang di sebelah sana. Dua kali dia mencuba akhirnya Kudin sekadar memandang kosong telefonnya. Hairan melihat perubahan tiba-tiba isterinya itu.
Si lelaki muda itu termanggu seketika berfikir sendiri. “Kenapa tiba-tiba dia buat macam ni kat aku? Dia dengar ke suara Lisa tadi?” ucap Kudin sendiri. Pelik!
Dia marahkan aku ke? Kalau tak kenapa dia tak mahu jawab call aku? Kudin terus tertanya sendiri dalam rasa hati yang cukup gundah. Satu sms segera dikirimkan kepada wanita itu. Namun beberapa ketika dia menanti smsnya tidak berbalas. Bertambah kalut Kudin jadinya. Ikutkan hatinya sekarang juga dia mahu pergi mencari Edrina di sana. Namun memikirkan kerjanya di ladang masih banyak menunggu dia hanya mampu mengeluh sendiri.
Ah! Malam karang dia okaylah tu kut.. bisik hati Kudin sengaja mahu memujuk dirinya sendiri

Tiada ulasan:

Catat Ulasan